Saturday, December 18, 2010

Coretan Dakwat Untuk Sabariah

hujan perlahan-lahan sore hari,

terjaga ku dari lena,pandangan mata tepat membuku ke arah gitar kapok ku yang telah putus tali dek petikan rancak anak kecil Makcik Rogayah,jiran sebelah rumahku. Jam digital pegun di bahu meja seakan memberitahu "sayang,da pukul tiga ni,sampai bila you nak tidur". .haha,tapi tidak ku layan omongan gedik itu yang saling tak tumpah bak nada-nada wanita  gatal .Fon bimbit aku mula berteriak dengan ceria  irama monofonik yang menandakan seseorang yang telah mengganggu lena ku bersama gadis seksi di alam mimpi. "hey karim, jom kita main batu seremban?"suara yang senantiasa mengganggu lena aku ini ialah anak gadis Pak Samad Pasu hujung kampung,Kamaliah atau aku lebih selesa panggil dia Kamal.Dia seringkali marah jika aku memanggilnya Kamal dan sebab aku memanggilnya Kamal kerana pemakaiannya seperti lelaki.Tapi,Kamal  memiliki rupa paras yang menarik dan  bisa membuat hati para lelaki cair bagai make-up mencair yang menepek di muka akibat kepanasan,bagai susu cair pekat manis dibancuh bersama milo panas,dan bagai air liur yang mencair tatkala melihat goreng pisang panas kala hujan.oh,tidak bagi ku.(tak bermakna aku gay)

Apa dia pikir aku penganggur sepenuh masa hendak melayan kerenah dia bermain batu seremban.hei Kamaliah,jalan dahhh bisik ruang hati aku paling dalam bak sedalam lautan di selat Melaka."kita  tak da masa lah awak ,lain kali ea"ujar aku dengan lemah lembut walau hati ini memberontak sekuat ritcher gempa bumi yang melanda  tatkala aku bersifat lemah lembut dengan Kamal.Lantas aku membangkitkan jasad ini untuk mencurah air dan bersiap setelah mendapat gangguan tidur.

hujan redup ditemani angin malu-malu sore itu juga,

dengan memakai baju cap buaya bersama seluar yang dibeli di bundle Borhan Bundle,aku mengenakan fragran bunga ros untuk keluar mencari makanan di medan selera atau orang putih panggil foodcourt  setelah perut ku mengeluarkan rentakan dan paluan padat yang menandakan aku kebulur. aku menyarung selipar jepun berharga RM2.50 dan melangkah pergi menuju destinasi sambil bernyanyi lagu Datuk Siti 'menuju ke destinasi yeah yeah,puncak cinta sejati yeah yeah'. aku minat gilagila lagu ni,sampai sekarang aku tak ingat tajuk dia.

tiba aku di warung Haji Daud,lantas aku menempah secawan kopi panas kurang manis dan menyalakan sebatang rokok daun sambil menghembuskan asap berkepul bentuk O. .Memang bergaya ditambah pula dengan rambut aku yang tersisir rapi belah tengah bersama kacamata bulat jenama Rayban . sedang mata aku  meliar melihat sepasang lalat sedang melakukan hubungan,aku terpandang seorang gadis kebaya kuning. .fuh, lenggok pinggulnya menggiurkan,ditambah keayuannya dan gerbangan rambut yang menghela. mulalah jantan gatal hendak mengacau 'hai kak long,sorang jea?tanak abang teman?'.tu ayat zaman vespa dicipta lah bro. kita kena gentle.

ya,gadis itu menuju ke warung Haji Daud dan duduk di sebelah Mak Kalsom,isterinya Haji Daud bergosip bersama bak kata budak sekarang. aku dengan berani melangkah walaupun peluh sejuk seakan sejuknya ais di bumi Atlantik membasahi tengkuk ku. Tipulah kalau kau ta gubra. aku mula menegur dan 'eh kamaliah ke?'. rupanya kamaliah yang semakin cun yang baru sahaja aku menolak pelawaan untuk bermain batu seremban bersama .aku bagai tak percaya,bagai ditusuk panah cinta yang dilepaskan cupid dalam cerita kartun barat.

jeng jeng jeng!! *musik latar filem Bujang Lapok

'kamal,ups kamaliah..awak nak minum apa ?kita belanja.'ujar aku kepadanya. 'apa apa je awak,kita tak kisah'kamaliah menjawab. lalu kami menikmati sore yang indah bersama menikmati goreng pisang panas sambil dicecah sambal kicap dan secawan kopi panas serta ditemani bayu yang segan segan dengan daratan.



Sabariah,
haa,macam tu lah daddy kenal dengan mummy.kalau sabariah rindu daddy and mummy yang sekarang sedang honeymoon menyambut ulang tahun ke 10 di paris,sabariah anta mesej je kat mukabuku.haha,padan muka kena tinggal. .daddy makan sedap sedap kat sini.hahaha,tu mummy tengah shopping. jangan jeles ea sayang.. Tenang-tenang sudah.

                                                                                                                                                    salam sayang dari daddy dan mummy..

by:Syafiq Mohamad

No comments:

Post a Comment